Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
BeritaNasional

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih

53
×

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih

Share this article
Example 468x60

HFANEWS.COM – Indonesia dan Amerika Serikat (AS) pada Senin (13/11/2023) dijadwalkan membahas potensi kemitraan mineral yang bertujuan untuk merangsang perdagangan nikel logam baterai kendaraan listrik (electric vehicle/EV).

Menurut tiga orang yang mengetahui langsung pembicaraan tersebut, negosiasi formal mengenai kemitraan tersebut akan dibahas ketika Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih.

Example 300x600

Menurut sumber Gedung Putih, pemerintahan Biden dilaporkan masih mengkhawatirkan standar lingkungan, sosial, dan tata kelola di Indonesia dan sedang mengkaji bagaimana kesepakatan tersebut bisa berjalan.

Baca juga : Dollar As Merangkak Naik Menjelang Pidato Powell

Pemerintah AS juga merencanakan konsultasi lebih lanjut dengan anggota parlemen dan kelompok buruh AS dalam beberapa minggu mendatang.

“Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum kami dapat secara resmi mengumumkan perundingan mengenai kemitraan mineral penting,” kata sebuah sumber, seperti dikutip Reuters.

Tim diskusi pemerintahan Biden, yang mencakup Perwakilan Dagang AS Katherine Tai serta Gedung Putih, fokus untuk memastikan bahwa potensi pasokan nikel diproduksi dengan dampak lingkungan sesedikit mungkin.

“Momentumnya secara keseluruhan cukup menjanjikan, namun (kami) tidak ingin meremehkan fakta bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di sini,” kata salah satu sumber.

Sebagai negara pemilik cadangan bijih nikel terbesar di dunia, penambangan nikel di Indonesia dianggap sebagai penyebab deforestasi besar-besaran dan polusi air.

Sebuah sumber menyebut pemerintahan Biden juga sedang mendiskusikan cara untuk mendapatkan nikel apa pun yang diekstraksi dari Indonesia tetapi diproses di China untuk menerima kredit IRA.

Baca juga : Rupiah Melemah ke Level Rp15.705 Saat The Fed Mengisyaratkan Kenaikan Suku Bunga Lebih Ĺanjut

Indonesia pada September meminta AS untuk memulai diskusi mengenai kesepakatan perdagangan mineral penting sehingga ekspor dari negara Asia Tenggara tersebut dapat tercakup dalam Undang-Undang Pengurangan Inflasi (IRA) AS.

Sebagian besar nikel Indonesia diolah menjadi logam mentah, namun pemerintah ingin mengembangkan rantai pasokan kendaraan listrik untuk memanfaatkan cadangan nikel yang sangat besar, yang dapat diolah menjadi bahan baterai.

Berdasarkan pedoman undang-undang AS yang dikeluarkan pada Maret, Washington telah mewajibkan sejumlah mineral penting dalam baterai kendaraan listrik diproduksi atau dirakit di Amerika Utara atau mitra perdagangan bebas, agar kendaraan listrik yang dijual di AS memenuhi syarat untuk mendapatkan kredit pajak. Indonesia sendiri tidak memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan AS (HFAN/DVD)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *