Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
BeritaBisnis

Optimisme Pasar, Indeks Saham Naik Setelah Pernyataan Jerome Powell

1377
×

Optimisme Pasar, Indeks Saham Naik Setelah Pernyataan Jerome Powell

Share this article
Example 468x60

HFANEWS.COM – Indeks saham di Wall Street menguat pada akhir perdagangan Sabtu dini hari, (2/11/2023), seiring pernyataan Ketua Federal Reserve Jerome Powell yang memperkuat pandangan bahwa suku bunga telah mencapai puncaknya.

Ketiga indeks saham utama AS menguat, dengan saham-saham transportasi yang sensitif secara ekonomi (.DJT) dan saham-saham berkapitalisasi kecil (.RUT) menikmati kenaikan paling kuat.

Example 300x600

Saham-saham yang tidak berpartisipasi dalam reli tahun ini mendorong pasar lebih tinggi,” kata Jay Hatfield, manajer portofolio di InfraCap di New York.

Baca Juga : Setelah Absen, Jack Ma Kembali! Startup Anyar Fokus di Makanan Siap Saji”

“Ini jelas merupakan unjuk rasa yang berskala luas, dan mempunyai landasan.” Ketiga indeks berada di jalur untuk mencatat persentase kenaikan mingguan kelima berturut-turut, sehari setelah mengakhiri bulan penting di mana S&P 500 dan Nasdaq mencatatkan persentase kenaikan satu bulan terbesar sejak Juli 2022, dan Dow ditutup pada level tertingginya. level sejak Januari 2022.

Jika S&P 500 berakhir pada atau di atas level saat ini, maka ini akan menjadi penutupan tertinggi indeks acuan sepanjang tahun ini. Dalam sambutannya, Powell mengakui perlunya bank sentral untuk “bergerak maju dengan hati-hati” di tengah tanda-tanda pelemahan ekonomi,

Karena risiko kebijakan moneter yang terlalu ketat dan terlalu ketat menjadi lebih seimbang. menggunakan kata ‘seimbang’, dan pesan yang ia sampaikan.

Adalah The Fed tidak akan mengubah retorikanya, namun segala sesuatunya berjalan sesuai keinginan mereka dan mereka tidak akan menaikkan suku bunga lagi,” kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities di New York.

“Mereka sudah selesai, sudah selesai, dan itulah yang dipikirkan pasar.” Data yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan manufaktur AS terus berkontraksi karena pabrik-pabrik menghadapi penurunan pesanan baru, penurunan persediaan, dan tekanan tenaga kerja. (hfan/dvd)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *