Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Bisnis

Rupiah Ditutup Menguat 1,02% Menuju Level Rp15.534, Ini Pemicunya

49
×

Rupiah Ditutup Menguat 1,02% Menuju Level Rp15.534, Ini Pemicunya

Share this article
Rupiah ditutup menguat
Example 468x60

HFANES.COM – Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan hari ini, Rabu (15/11/2023) ditutup menguat. Penguatan ini terjadi setelah inflasi indeks harga konsumen AS tumbuh lebih rendah dari perkiraan.

Mengutip data Bloomberg, rupiah ditutup menguat 160,50 poin atau 1,02% menuju level Rp15.534 per dolar AS. Adapun indeks dolar AS juga mengaut 0,13% ke 104,18.

Example 300x600

Mata uang lain di kawasan Asia juga mayoritas menguat. Won Korea, semisal, menguat 2,12%, Yen Jepang turun 0,20%, dan yuan China menguat 0,18%. Adapun baht Thailand menguat 0,14%, dolar Singapura tumbuh 0,05%, ringgit Malaysia naik 1,12%.

Baca Juga: Impor Bahan Baku Capai US$13,44 Miliar, Bagaimana Nasib Manufaktur Indonesia

Sejalan dengan itu, Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi menyampaikan bahwa penguatan rupiah tidak terlepas dari data inflasi indeks harga konsumen (CPI) AS tumbuh lebih rendah dari perkiraan pada bulan Oktober.

“Sehingga mendorong spekulasi bahwa The Fed akan memiliki sedikit dorongan untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut,” ujarnya dalam riset harian, Rabu (15/11/2023).

Dia juga mengatakan bahwa inflasi yang bergerak stagnan telah menjadi tantangan utama bagi The Fed dalam mempertahankan sikap hawkish, terutama usai inflasi meningkat lebih dari perkiraan pada bulan Agustus dan September.

“Namun, mengingat The Fed memberi isyarat bahwa kenaikan suku bunga di masa depan sebagian besar akan bergantung pada jalur inflasi, pembacaan bulan Oktober mengurangi ekspektasi kenaikan suku bunga,” pungkasnya.

Baca Juga: Mobil Esemka di Ikut Sertakan Pameran Kendaraan Listrik PEVS 2024

Menurut alat FedWatch CME, kontrak berjangka menunjukkan lebih dari 68% sehingga kemungkinan besar The Fed akan memangkas suku bunga pinjaman semalam sebesar 25 basis poin atau lebih pada Mei mendatang.

Dari sisi internal, Neraca Perdagangan Indonesia pada Oktober 2023 surplus sebesar US$3,48 miliar, lebih tinggi dibandingkan September 2023 yang mencapai US$3,42 miliar. Surplus ini ditopang oleh ekspor senilai US$22,15 miliar, sementara impor US$18,67 miliar.

Ketua Fed Jerome Powell dan pembuat kebijakan lainnya dalam beberapa hari terakhir telah mencoba melawan ekspektasi bahwa bank sentral AS telah menyelesaikan siklus kenaikan suku bunganya yang agresif.

Dengan neraca perdagangan kembali surplus maka Indonesia sudah membukukan surplus selama 42 bulan beruntun. Surplus 42 bulan terakhir di era Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan menyamai pencapaian Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Ibrahim memperkirakan pergerakan mata uang rupiah pada perdagangan besok, Kamis (16/11/2023) akan fluktuatif tetapi ditutup menguat pada rentang Rp15.490 hingga Rp15.570.(HFAN/Arum)

 

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *